[FF] Electric Shock (Chapter 1)

ELECTRIC SHOCK…!!!

( EPISODE . 01 )

Note : Annyeong??🙂 Terimakasih atas respon yang baik tentang kemunculan FF baru aku ini!! Maaf sudah menunggu lama untuk dapat membaca Episode. 1 dari FF ini *Peace* Alasan FF ini terlambat diposting karena aku belum merapikan FF ini karena sibuk dengan Tugas-tugas kuliah dan hapalan😥 jadi ga sempet banget, dan lagian pembaca disini kebanyakan masih sekolahkan? Jadi nunggu yang UTS dulu, biar konsentrasi belajar *Speak* ya udah, yang udah Kepo sama episode pertama silakan membaca dan Enjoy!!

 

Warning!! : FF ini adalah hasil tulisan dan pemikiran Author UlanChoi  ( Twitter acc : @Lovelyulan) ini hanya sebuah cerita belaka, pemeran disini adalah Kpop Idol, cerita ini mengandung usur seperti Drama Korea, jika ada kesamaan cerita, itu hanya terispirasi selebihnya murni pemikiran sendiri. Don’t COPAS! And Don’t Silent Readers!!

 

Judul                : Electric Shock…!!!

Type                 : Sequel FF / Part

Episode             : Ke satu

Author             : Ulanchoi Hyoyoon / Twitter : @Lovelyulan

Genre               : Romance,comedy,Drama

Ratting             : PG – 17   

Main Cast        :

–          Im YoonA SNSD  ~  Kim Yoon Ah

–          Choi Siwon SUJU  ~  Choi Siwon

–          Tiffany SNSD   ~  Tiffany Hwang

–          Gong Yoo  ~  Kang Gong Yoo

–          Krystal Jung F(x)  ~  Jung Soo Jung

–          Kim Hyoyeon SNSD  ~  Kim Hyo Yeon

Other Cast          :

–          Lee Hyuk Jae SUJU  ~  Lee Eunhyuk

–          Cho Kyuhyun SUJU  ~  Cho Kyuhyun

–          Kim Jong Woon SUJU  ~  Kim Yesung

–          Go Hara  Kara  ~  Goo Hara

–          Junsu 2PM  ~  Kim Junsu

–          Lee Hongki FT.Island  ~ Lee Hongki

Sound Track    :

–          Electric Shock by F(x)

–          Someday By Super Junior

–          SunFlower By SNSD

 

 

 

*** ELECTRIC SHOCK…!!! ***

 

 

Tangan Yoon Ah bergetar, matanya memanas dan mulutnya keruh, handphone masih digenggaman dan melekat di telinganya tapi perlahan seiring dengan tangannya yang gemetar ponsel itupun terlepas dari tanganya dan jatuh ke lantai dengan suara keras dan ponsel itupun sukses terpecah belah.

“Aaahh!!” Soo Jung gadis kecil yang sedang membaca majalah fashion remaja sambil tiduran disofa pun terkejut dan membuatnya berteriak.

YoonA tak bergeming ia masih dalam perasaan shock yang sangat teramat. Soo Jung menatap kakaknya dan memperhatikan keadaan kakaknya yang seperti ketakutan.
“Eonni,Waeyo?” Tanya Soo Jung heran.
SooJung bangkit dari posisinya dan menghampiri yoona yang masih terdiam. SooJung menyentuh telapak tangan Yoon Ah dan bertanya. “Eonni,ada apa?”
Yoon Ah menatap Soo Jung dengan pandangan sedih, dan tanpa diduga-duga YoonA menarik Soo Jung kedalam pelukannya dan ia pun menangis sesegukan.
“Soo Jung-ah.. Oppa dan eomma Kecelakaan dan meninggal.” Ucap YoonA terbata-bata.
Soo Jung terbelalak tak percaya dan melepaskan diri dari pelukan YoonAh.

“Apa? Kau jangan bercanda seperti itu!! Tidak lucu eonni! Kau keterlaluan..”
YoonAh menggelengkan kepalanya kuat-kuat dan makin menangis. Dan Soo jung tau kakaknya tidak sedang bercanda seperti biasanya dan berarti apa yang tadi diucap YoonA benar. Soo Jung pun jatuh kelantai dengan lunglai dan menangis.

Tadi YoonA baru saja menerima panggilan dari pihak kepolisian yang mengabarkan bahwa sesuai data, orang tua mereka kecelakaan dan tewas ditempat karena mobil tersebut rusak parah dan masuk kedalam jurang, dan berita itu pun membuat YoonA ‘Shock’ dan seketika semangat hidupnya meluap hilang diudara.

***

YoonA dan Soo Jung baru saja pulang dari upacara pemakaman kedua orang tua mereka, masih dalam keadaan duka tiba-tiba rumah mereka sudah di segel dengan garis polisi dan didepan pintu masuk dipasang papan dengan tulisan besar ” Rumah ini disita sebagai Jaminan”
YoonA memandang aneh dan tak percaya, apa lagi ini yang sekarang ada dihadapannya? Kenapa jadi seperti ini. Soo Jung dengan perasaan marah berlari dan menembus masuk ke garis polisi disitu dan dengan segara orang-orang yang berbadan besar yang berbaris disitu menangkapnya dan melemparnya ke lantai.
“Ya!! Apa yang kalian lakukan dengan rumah kami?!” Teriak Soo Jung dengan rasa kesal.
YoonA berjalan palan ke Soo Jung dan membantu Soo Jung berdiri. ” Tuan, bisa kau jelaskan kenapa rumah kami jadi seperti ini?, orang tua kami baru saja meninggal dan pemakamanpun baru selesai, tapi kenapa jadi seperti ini?”
“Rumah kalian kami sita karena rumah menjadi jaminan atas hutang-hutang orang tua anda yang tak terlunaskan.” Jelas salah satu lelaki berbada besar.
YoonA menutup mulutnya saking terkejutnya, dia benar benar tak percaya.
“Ini silakan anda lihat” seorang lelaki satu lagi menyodorkan map dan menunjukkan kertas putih berisi tinta dan materai sebagai pengesah.
YoonA membaca perlahan, dan melihat apa saja disana. Ternyata ayahnya terlilit hutang perusahaan sebesar 800juta won, karena tidak mampuh melunasi sampai batas waktu yang ditentukan maka ayahnya menyerahkan perusahaannya dan rumah sebagai jaminan.
YoonA menatap lemas kertas tersebut. “Apa benar-benar tidak ada yang tersisa lagi? Aku masih 20 tahun, dan adikku masih 12 tahun dia masih kecil dan harus sekolah.”
” Maaf kami tidak dapat berbuat apa-apa. Jadi silakan ambil pakaian kalian dan tinggalkan rumah ini.”
YoonA menatap rumahnya yang besar dengan mata berkaca-kaca. Dan seketika ingatan-ingatan tantang keluarganya yang harmonispun hancur seketika.
Dan Soo Jung masih menjerit-jerit histeris tidak percaya dengan semua penjelasan yang ia dengar tadi. Ini benar-benar membuatnya Shock!.
Lima Tahun Kemudian

 

 

 

Yoon Ah mengelap keringat yang sudah membanjiri keningnya yang Indah. Dengan sekuat tenaga yang tersisa ia mengangkat kardus terakhir berisi daging segar. Ia tersenyum setelah akhirnya melihat pekerjaannya selesai. Ia melirik kejam tangan yang melingkari pergelangan tangannya. Ternyata sudah pukul empat sore waktunya ia selesai berkerja hari ini.

 

Yoon Ah melepas sarung tangan plastik yang ia kenakan, dan membuka celemek anti air yang juga ia pakai untuk menutupi pakaiannya.

“Bibi aku sudah selesai, apa aku boleh pulang sekarang!?”  teriak Yoon Ah  sambil mencari-cari Bibi pemilik Toko tersebut.

Tak lama bibi berbadan gemuk dan bermuka tegang keluar dari balik tumpukan keranjang berisi ikan tuna segar sambil membawa Kalkulator besar.

“Ahh.. iya kau sudah boleh pulang.. besok datang lagi tepat waktu ya..” sahut bibi itu.

“Baik.. Terima kasih, aku pulang Bi.” Yoon Ah pun berpamitan dan pergi keluar dari dalam kedai itu. sekali lagi ia mengelap keringatnya dikening, kali ini dengan mengenakan lengan bajunya.

“Kenapa matahari hari ini panas sekali? Berkerja jadi cepat lelah..” keluh yoona sambil terus berjalan dipinggir jalan menuju rumahnya.

~Tiinn…Tiinnn…Tiinnn..!!~

Suara kelakson mobil yang berhenti tepat disamping Yoon Ah sukses membuat Yoon Ah terkejut. Ia menoleh dan tersenyum begitu mengenali mobil disampingnya. Dan kaca mobilpun terbuka.

“Ayoo.. Masuk, aku ada tawaran bagus untukmu!” perintah seorang wanita cantik sebaya dengan Yoon Ah dari dalam Mobil.

“Hyo Yeon… Tawaran apa?” Yoon Ah terlihat bingung.

Hyo yeon membuka pintu mobilnya . “Ikut saja, kita bicarakan sambil makan Ice Cream..”

Yoon Ah pun mau tidak mau akhirnya masuk kedalam mobil Hyoyeon sahabatnya sejak kelas 1 SMA dulu.

“Maaf aku sedikit bau amis..” ucap Yoon Ah tidak enak hati, karena ia baru saja selesai berkerja ditoko daging dan Seafood.

“Tidak Apa, lagi pula kau tetap cantik!” Hibur Hyo Yeon dengan sikap ramahnya.

Yoon Ah, hanya tersenyum malu dan berkata “ Terimakasih, kau memang sahabatku yang paling baik!!!”

Sekarang gilirang Hyoyeon yang tersenyum malu dipuji Yoon Ah.

 

***

 

“Choi Siwon Ssi!!!” Tegur Ceo Gong,

Iya geram dengan dengan tingkah artisnya yang satu ini, memang dia sedang naik daun dan membuat pemasukan perusahaan lebih berkembang tiga kali lipat dari sebelumnya. Tapi bukan seperti ini seharusnya siwon bersikap. Dia bersikap seenaknya dan membuat kualahan assisten pribadinya. Dan sampai-sampai ini adalah kali keempat Siwon harus kehilangan assistenya karena memundurkan diri dengan alasan yang sama yaitu ‘Tidak sanggup mengatur dan memperintah actor dan penyanyi seperti siwon yang suka membengkang perintah.”

Siwon menganngkat kepalanya dan menatap Gong Yoo sekilas setelah itu dia kembali fokus ke I-pad nya.

“Ya…!!! Choi Siwon!!!” Teriak Gong Yoo, sambil merebut I-pad kesayangan Siwon.

“Heii apa yang Hyung lakukan? Kembalikan I-pad ku. Itu sangat mahal!!” Siwon  berdiri dan berusaha merebut I-padnya kembali. Tapi Gong yoo segera memasukan kedalam  laci dasknya serta mengkuncinya.

“Hyung.. keterlaluan sekali kau!” rengek Siwon seperti anak Kecil.

“Siwon ssi. Aku bertanya serius padamu! Apakah kau masih mau terus hidup didunia hiburan?”

“Pertanyaan macam apa itu? tentu saja!” jawab siwon dengan angkuhnya.

“Jika kau masih ingin menjadi idola, maka rubahnya sikapmu yang selalu tidak bisa menghargai orang lain dan selalu saja membekang. Sikapmu itu sudah menjadi pembicaraan netizen!” Ucap Gong yoo dengan sangat jelas dan tegas.

Siwon menaikan sebelah alisnya. “Itu adalah Hak ku Hyung, lagi pula mereka tetap memuji ku kan?.”

“Kau ini memang benar-benar keras kepala!” Gong yoo melipat tangannya didada.

Siwon kembali duduk disofa dan menatap kesal ke Ceo-nya yang tak lain adalah sepupunya sendiri. Ayah Gong Yoo adalah kakak Dari ibu Siwon. Ayah Gong yoo adalah pemilik  management artis Kang dan Perusahaan pakaian terkenal, dan karena sang ayah sudah hampir memasuki usia pensiun maka gong yoo lah yang berperan penting sebagai Ceo di Kang management karena ia anak tertua dan tentunya karena ia laki-laki.

“Aku akan mencarikan kau asisten baru! Kali ini kuharap dia Assisten terakhirmu! Aku tidak mau dengar kalau assisten itu memundurkan diri dengan alasan yang sama.”

“Aku akan mengajarkan dia alasan yang beda jika ia ingin berhenti nanti!” ucap siwon asal lalu keluar dengan angkuh dari dalam ruangan Ceo Gong Yoo.

Gong Yoo menatap kesal kepergian siwon. “Yaa!! Bocah tengik!!jangan mentang-mentang aku sepupumu maka kau bertingkah seenaknya!” Teriak Gong Yoo Frustasi sambil mengacak-acak rambutnya sendiri.

 

Siwon berjalan  sambil membuka bungkus permen karet dan membuangnya sembarang tempat. Mulutnya mulai mengunyah permen karet. Matanya yang tajam terus memandang kedepan tanpa peduli dengan orang-orang yang memperhatikannya.

“Siwon..!! Choi Siwon!!”

Siwon Menghentikan langkahnya tanpa menoleh begitu mendengar ada suara yang sangat ia kenal memanggilnya.

Orang yang memanggil siwon berlari menghampiri siwon dan berdiri berhadapan dengan siwon.

“Mau kemana kau? Sebentar kali kita harus ke MBC kau lupa?” Tanya Kyuhyun, seorang lelaki perparas tampan berkulit putih susu bertubuh tinggi tapi agak sedikit kurus.

“Oh.. iya aku hampir saja melupakan kalau kita akan tampil di Mucore hari ini!”  siwon menepuk bahu Kyuhyun. Dan merangkul kyuhyun.” Ayoo kita jalan, oh.. iya dimana Yesung Hyung?”

“Dia sudah menunngu kita didalam Van, biasa di sibuk melatih suaranya sebelum tampil.” Jawab Kyuhyun. “Ku dengar sudah lima hari ini kau tidak memiliki assisten?”

“Kau ternyata pendengar gossip juga ya?” sahut siwon. “ Assisten Mong itu sangat penyebalkan, dia bawel dan suka memakai parfume ku sembarangan dan menyuruh-nyuruhku seenaknya saja.”

Kyuhyun terkekeh dan memandang sinis ke siwon. “ Bukankah kau yang menyebalkan? Mana ada orang yang betah jika kau terus bersikap tidak sopan dan  keras kepala!”

Siwon menjitak kepala kyuhyun.”dasar kau anak evil!”

“Yaa.. kenapa lama sekali cepat masuk kedalam Van! Waktu kita hanya satu jam lagi!” teriak yesung dengan mengeluarkan kepalanya pada kaca Van begitu ia melihat siwon dan Kyuhyun yang berjalan santai sambil bercanda.

“Bawel sekali hyung mu itu!” tuduh siwon.

“Hyung mu juga siwon!” kyuhyun terkekeh meledek Yesung. Lalu siwon ikut tertawa jadinya.

Siwon, Kyuhyun dan Yesung adalah Boyband yang sangat terkenal dikorea sudah tiga tahun terakhir ini. Nama Boyband mereka adalah S.K.Y. di eja dari inisial huruf depan nama panggilan mereka dan dengan arti SKY sebagai langit. Yaitu biru dan luas jadi bias dikatakan karir bereka juga akan biru dan luas tanpa batas seperti langit. Aliran genre music mereka adalah Kpop,Ballad and Beat. Tapi di antara mereka bertiga hanya siwon yang juga bersolo karier sebagai actor dan juga model iklan. Maka dari itu porsi penghasilan siwon tentu lebih besar dari kedua rekannya. Dan itu juga salah satu  alasan ia jadi bersikap malas-malasan dan mudah marah.

 

~***~

 

“Apa??? Kau menaruh surat lamaranku ke Management artis Kang?!” Yoon Ah sangat terkejut setelah mendengar ucapan sahabatnya Hyo yeon, kalau dia telah membuat surat lamaran dan biodata pribadi Yoon Ah dan mengirimnya ke Management Kang tanpa sepengetahuannya. Management Kang Yaitu salah satu perusahan artis terbesar di korea selatan. Dan semua penduduk korsel tahu itu.

Hyoyeon menutup telinganya dengan kedua telapak tangannya karena suara teriakan Yoon Ah yang tidak kira-kira. Untung saja toko ice cream ini sedang sepi pengunjung jadi mereka aman dan tidak mendapat lemparan mangkuk ice cream karena membuat berisik.

“Iya.. habisnya aku hanya ingin membantu mu untuk mendapat perkerjaan yang lebih layak saja. Selama ini kau selalu berkerja keras seperti kuli. Padahal kau adalah sarjana Modern disign, Aku tidak mau kau sampai jatuh sakit seperti tahun lalu. Maaf kalau aku lancang.”

“Bukan seperti itu Hyo yeon.. hanya saja aku belum punya persiapan untuk interview besok. Aneh juga kenapa melamar perkerjaan seperti itu tiba-tiba aku langsung mendapat panggilan interview ya?” heran yoon Ah.

“Ini berkat Eunhyuk oppa! Diakan Berkerja di bagian HRD Management Kang jadi itu bisa di atur.. lagian kata Atasan Eunhyuk oppa begitu ia melihat profil kau yang aku tulis dia langsung tertarik dengan mu.hahaha hebatkan?”

“Memangnya kau menulis apa?”

“Ada deh…besok kau akan tahu! Dan aku pastikan gajinya pun juga besar, jadi kau bisa terus membiayai Soo jung sekolah. Jadi dating besok untuk Interview jam 9 pagi okke!” Hyoyeon menyeringai sambil memasukan sesuap ice cream  kemulutnya.

Yoon Ah.. Jadi tidak nafsu buat makan ice creamnya lagi. Aduh kenapa sahabatnya dan namja chingunya selalu berbuat seenaknya pada dia. Memang sih niatnya baik tapi kalau seperti ini kan yoon ah juga yang repot. Sebenarnya perkerjaan macam apa yang akan dia dapatkan?.

 

FLASHBACK

 

“Yoon Ah!! YoonAh..!!” Hyoyeon berteriak teriak sambil berlari menghampiri YoonAh gadis cantik yang berjalan cepat didepannya. Dengan kerepotan pula Hyoyeon berlari sambil membawa Buku-buku besar ditanggannya.

“Yoon Ah..Tunggu!!” Teriak Hyo yeon sekali lagi.

Akhirnya yang dipanggilpun mendengar dan menolehkan kepalanya kebelakang dan tersenyum begitu melihat Hyoyeon yang berlari dengan sangat repot untuk menyamai langkah kakinya yang lebih panjang 10cm.

“Oh..Hyonnie Waeyo?” tanya YoonAh begitu Hyoyeon berdiri dihadapannya dengan napas yang tersenggal-senggal.

“Ahh..Uhh..Ahh..Kim Yoon Ah.. Kau keterlaluan sekali..Aku..ahh..aku memanggilmu daritadi..ahh..” Ucap Hyoyeon terputus-putus karena nafasnya yang masih belum telatur paskah lari maraton dadakan.

“Mianhae.. aku aku sedang terburu-buru.” Jawab YooAh pelan.

“Ada apa denganmu? Kenapa semenjak orang tuamu meninggal dua minggu yang lalu kau jadi berubah?kau jadi aneh.. dan dimana sekarang kau tinggal? Dua hari yang lalu saat kau tidak masuk-masuk kuliah aku kerumah mu bersama Eunhyuk oppa.. tapi kenapa dengan rumahmu?” Hyoyeon terus saja berbicara menyampaikan semua hal memang ia sangat ingin tahu dari sahabatnya itu.

“Ah.. Kudengar seminggu yang lalu kau jadian ya dengan Eunhyuk oppa?? Wah.. selamat yaa.. akhirnya usaha kita tidak sia-sia.” Bukan menjawab tapi YoonAh malah membuka tofik pembicaraan baru.

Hyoyeon memegang bahu yoonAh dengan sebelah telapak tangannya. “YoonAh.. apa kau tak percaya padaku, hingga kau menyembunyikan semuanya dariku?”

YoonAh menunduk menatap ujung kakinya. Seakan-akan disitulah letak jawabannya.

“Rumah itu sudah disita… sekarang aku dan Soo jung tinggal di sebuah kontrakan di pinggir kota Seoul. Biayanya lumayan murah. Dan maaf akhir-akhir ini aku jadi tidak punya waktu banyak untuk bermain bersama, karena aku harus berkerja. Aku harus mendapat gelar sarjana dan Soo jung harus tetap bersekolah.”

Hyoyeon terdiam mendengar penjelasan dari YoonAh. Ya Tuhan kenapa ia sebagai sahabat sangat tidak peka dengan perasaan sahabatnya sendiri yang sedang sedih dan kesusahan, sedangkan dia terlalu bahagia karena akhirnya ia menjadi pacar lelaki yang sangat ia kagumi itu. Tapi kalau bukan berkat yoonAh yang rela meminta nomor ponsel Eunhyuk pasti Hyoyeon tak akan pernah kenal lebih lanjut dengan Eunhyuk.

“Mianhae..” ucap Hyoyeon lirih. Bibir kecil yoona mengukir senyum kecil. “Aku memang sahabat yang tidak berguna Yoon.. aku sangat malu, seharusnya susah senang aku selalu berada disampingmu, bukan malah senang sendiri seperti orang bodoh!”

“Sudah tidak apa-apa.. kau tidak perlu bicara seperti itu. Kau tetap Hyoyeon sahabat terbaikku.” YoonAh. Menarik tubuh Hyoyeon kedalam pelukannya.

“Sekarang aku memang sedang sedih dan susah tapi karena ada sahabat yang memperhatikanku. Aku jadi punya semangat lagi. Gomawo!”

Hyoyeon membalas pelukan YoonAh. “kerja apa yang kau lakukan? Apa itu berat dan melelahkan? Apa aku tidak bisa membatunya?”

“Hee-emm.. aku hanya mengajar Taekwondo pada anak SD dan malamnya membatu melayani rumah makan dipinggir sungai Han. Tidak terlalu berat. Kau hanya perlu membiarkan aku melakukan semua itu! Mengerti?”

Hyoyeon melepas pelukannya. Dan menatap mata YoonAh dengan serius. “Aku tidak menyangka kau setegar ini!”

Tanpa terasa air mata Hyoyeon menembus keluar dari matanya.

“Yaa!! Kenapa menangis? Kau membuatku takut Hyo!”

Hyoyeon hanya masih terus menangis dan menangis. Ia benar-benar tidak bisa membayangkan jika dia yang berada diposisi yooAh saat ini, pasti ia sudah akan bunuh diri. Bagaimanapun hidup sebatang kara dan harus merawat adik diusia yang sangat muda pasti itu sangat sulit. Tapi kenapa yoona bersikap tegar dan ikhlas seperti ini? Yoona memang beda! Dia wanita yang berbeda. Makanya garis takdirnyapun berbeda.

Dan semenjak itu pula yoona mulai berkerja serabutan demi menerukan kuliahnya dan sekolah soo jung. Bahkania sampai tidak punya waktu untuk menyenangkan dirinya sendiri.

 

Flashbackend

 

~***~

 

“ Soo Jung!! Soo Jung!!” Yoon Ah masuk kedalam kontrakannya yang kecil hanya ada satu kamar tidur dan satu kamar mandi serta dapur kecil yang menempel dengan dinding kamar tidur.

Yoon Ah mencari- cari Soo Jung, karena sekarang sudah pukul tujuh malam tapi Rumah itu masih saja gelap kemana adik kesayangannya itu?.

YoonAh menyalakan lampu ruangan. Dan sangat terkejut melihat Soo Jung yang tergeletak dibawah tempat tidur masih mengenakan seragam sekolahnya. YoonAh segera berlari menghampiri Soo Jung.

“Soo Jung? Kau kenapa?” YoonA mengangkat kepala soo jung dan meletakan dipahanya. Dan bau khas soju tercium jelas dari udara pernapasan Soo jung.

“Kau minum-minum lagi? Kenapa kau terus menyakiti dirimu sendiri?!!” YoonAh berteriak-teriak sambil mengguncang-guncangkan bahu Soo Jung.

Soo jung mengerang dan sedikit tersadar dari kantuknya. Ia membuka matanya sedikit dan melihat wajah YoonAh dihadapannya.”Oh.. Eonni sudah pulang?” Tanya Soo jung dengan suara lemah.

“berapa banyak kau minum hari ini? Kau tau aku berkerja keras mencari uang untuk biaya sekolahmu bukan untuk seperti ini!!” ucap yoona dengan perasaan kesal.

Soo Jung bangkit dari berdiri lalu duduk diatas kasur. “Jadi kau memperhitungkan ini terhadapku? Hah? Eonni sudah lelah merawatku?” Teriak soo jung dengan kasar.

“Bukan seperti itu Soo Jung, tapi eonni hanya ingin kau…”

“Sudah eonni…sudah!!! Aku pusing!! Jadi kau jangan ceramahi aku apapun malam ini!!”  teriak Soojung lalu berbaring dikasur dan menutup dirinya dengan selimut.

YoonAh menghela nafas berat melihat tingkah soojung yang akhir-akhir ini sangat emosioanal dan selalu bersikap seenaknya disekolah dan dihadapannya.

YoonA membuka switternya dan meletakan diatas kursi ia duduk dikursi itu dan memandang kosong kelangit-langit kamar berwarna putih.

“Kuatkanlah aku.. aku pasti bisa!!” ucap YoonAh dalam hati memotivasi dirinya sendiri.

 

~***~

 

“Kudengar-dengar hari ini Pak Gong akan menginterview asisten baru untuk siwon?” lelaki berbadan atletis dan berwajah tanpan bernama Junsu asisten pribadi Yesung bertanya pada rekan kerjanya yaitu Goo Hara assisten pribadi Kyuhyun.

“Benar! Ahh.. aku penasaran sekali siapa orang malang itu.. bisa-bisanya dia melamarkan diri untuk menjadi assisten artis labil seperti choi siwon itu.” Jawab hara sambil mengesap kopi hangat yang baru ia tuang kedalam gelas kertas dari mesin kopi didalam kantor.

“Kudengar-dengar kali ini wanita dan orangnya cantik.”

“Hah.. secantik apapun orang itu aku tidak yakin siwon akan cepat berubah. Mana ada singa yang berubah menaji kucing? Hahhaha..”

Junsu dan Hara pun berjalan meninggalkan tempat mesin kopi dan berjalan menuju lift utama untuk menuju lantai tempat kerja mereka untuk menulis laporan kegiatan acara kemarin.

Baru Junsu dan Hara masuk kedalam lift, dan pintu lift hampir tertutup. Tiba-tiba ada seorang gadis memakai pakaian formal berlari terengah-engah sambil melambaikan tangannya. Dan berteriak.

“Tolong!! Tolong tahan pintunya!! Tunggu aku!!”

Walau agak samar junsu dan hara menangkap jeritan yoonAh tapi mereka mengerti maksudnya, yaitu wanita aneh itu ingin ikut masuk kedalam lift. Dengan segera junsu menekan tombol pembuka pintu lift. Dan yoona terseyum senang lalu berdiri kaku disamping hara.

“Gomawo.. “ ucap yoona sedikit malu.

Junsu menatap YoonAh dari atas kepala sampai kaki. Yoona mengenakan stelan blazer dan rok selutut berwarna abu-abu dan putih.

“Kau kariawan baru ya?” Tanya junsu.

YoonAh menoleh dan ternyesum simpul pada junsu. “Hem.. aku baru akan interview hari ini.”

“Hah?!!! Jadi kau?!!” tiba-tiba saja hara berteriak shock mendengar jawaban dari YoonAh.

“Iya.. memangnya ada apa?” Tanya yoonAh tidak mengerti kenapa tiba-tiba hara berteriak dan menatapnya dengan pandangan tidak percaya.

“Ah.. tidak, bukan apa-apa.. hanya saja kau.. emm.. Semoga kau sukses dan dapat berkerjasama dengan kami.” Jawab hara dengan senyum kaku diwajahnya.

Tak lama pintu lift pun terbuka. Hara segera menarik lengan junsu keluar dari lift. Dan YoonAh memandang dua orang itu dengan pandangan aneh dan tidak mengerti. Lalu ia pun menutup pintu lift dan kelantai selanjutnya sesuai janji yang ia terima dari Hyoyeon.

“Astaga!! Jadi dia yang akan menjadi Asisten pribadi siwon yang baru! Kiamat! Ini benar-benar tidak baik. Bagaimana bisa Ceo Gong memilih gadis manis dan luguh seperti wanita tadi. Aku benar-benar tidak percaya!” ungkap Hara dengan berapi-api sambil terus berjalan dilorong bersama junsu.

“Benar.. aku juga sangat shock saat dia bilang akan interview hari ini. Karna sudah pasti perkerjaan yang akan ia dapat ada ya menjadi asisten Siwon. Ahh.. gadis itu lebih cocok menjadi selebritis daripada mengasuh anak singa seperti siwon itu!” sahut junsu yang nampaknya juga mengkhawatirkan yoonAh.

Hara dan Junsu terdiam dan sibuk dalam pikiran mereka masing-masing.

“Hah… aku tidak berharap besar wanita itu diterima kerja!” ucap Hara dengan wajah empati.

“Semoga.” Sahut junsu singkat. Lalu mereka berpisah di belokan bangsal kantor untuk menuju ruangan masing-masing.

 

~***~

 

“Nama lengkap Kim Yoon Ah… Usia 25 tahun.. pengalaman berkerja mengajar taekwondo, pelayan restoran, karyawan laundry, pengantar Koran, pelayan toko seafood dan kuli panggul?” ucap Gong yoo tidak yakin saat ia membacakan profil yoonAh pada selembar kertas yang dibuat oleh Hyoyeon.

YoonAh terdiam dalam hatinya ia mengumpat kesal dengan kata-kata penuh cacian untuk Hyoyeon yang telah menulis dengan sangat jujur di profilnya itu. sebenarnya jujur memang baik. Tapi jika jujurnya seperti itu tentu tidak tepat dan itu dapat menjatuhkan harga diri YoonAh. Bodoh!.

“Kenapa bisa seperti itu? sedangkan kau adalah sarjana Modern  design.. kenapa pengalaman kerjamu sangatlah pekerjaan berat semua?” Tanya Gong yoo kini tidak lagi terfokus pada kertas tapi beralih memandang oknum dihadapannya.

YoonAh tersenyum kaku. “Hemm.. itu, karena saya membutuhkan uang dalam waktu cepat jadi saya melakukan perkerjaa itu. dalam sehari saya dapat bekerja tiga hari jadi dalam sebulan saya mendapat tiga kali gaji.”

Gong Yoo terdiam. Tapi sedetik kemudian ia memandang wajah yoona dengan pandangan tertarik. Baru kali ini ia menemukan gadis perkerja keras ya walau tujuan utamanya tetap uang.

“Apa kau pandai mengatur waktu dan dapat memaksa orang lain?” Tanya Gong Yoo.

“Tentu.. aku sudah berkerja serabutan selama lima tahun jadi aku pikir kau tidak perlu meragukan itu pak.” Jawab yoonAh. Dengan yakin.

Dan dua poin telah dikantongin YoonAh dari Gong Yoo. Gong Yoo tersenyum ramah.

“Aku akan memberikan kau gaji 3x lipat dari gaji perbulanmu salama ini.”

“Hah?? Jeongmal?” seru YoonAh tampak tidak begitu yakin.

“Sungguh, Asalkan dalam masa percobaan satu bulan ini kau berhasil.. ya setidaknya 50%,bagaimana?”

“Memangnya perkerjaan apa yang harus saya lakukan?” Akhirnya yoonah menanyakan posisi kerjanya. Pasalnya sejak kemarin dia tidak tau akan berkerja sebagai apa dan bagaimana cara kerjanya.

“Gampang.. kau hanya perlu mengurusi seorang actor, heemm.. dalam kata lain posisimu itu Asisten pribadi si Aktor. Kau yang mengatur agenda dan mendiskusikan jalan agenda tersebut dengannya dan tentu membuat laporan dari setiap kontrak yang sudah dilaksanakan.” Jelas Gong Yoo.

“Heem.. sepertinya tidak sulit. Baik saya terima perkerjaan ini.” Jawab YoonAh dengan mantab.

“Saya sudah mengira kau memang layak dengan perkerjaan ini.” Sahut Gong yoo. Lalu menyodorkan kertas didalam map yang berisi surat pernyataan kontrak kerja selama setengah tahun. Tanpa ragu setelah membaca beberap perjanjian penting yang harus disepakati yoonAh pun menanda tangani surat kontrak tersebut. Dan mulai sekarang yoonAh pun dapat berkerja di Kang Management.

“Artis yang akan kau tangani meminta mu untuk langsung ke Apartementnya. Ini alamatnya..” Gongyoo menyedorkan selembar kertas memo ke YoonAh.

“Ah.. tidak terlalu jauh. Baiklah aku akan kesana sekarang. Terima kasih.” YoonAh berdiri dari posisi duduknya dan member hormat perpisahan pada gong yoo.

“Emm.. YoonAh ssi, jika kau ada masalah atau keluhan dalam berkerja bilang saja padaku, aku akan membantumu.”

YoonA tersenyum manis dan berkata.”Iya..Kamsahamnida”

Setalah itu YoonAh segera berlalu keluar dari ruangan Ceo Gong Yoo dan berjalan menuju keluar gedung untuk mencapai alamat artis yang diberikan oleh Gong Yoo tadi.

“Aneh sekali.. kenapa mudah sekali prosesnya..? hahhaha.. tapi tidak apa-apa yang pasti aku mendapat gaji 3x lipat dari gajiku selama ini dan aku tidak perlu berkerja serabutan. Waahhh..Senangnya!!”

Sepanjang jalan yoonAh terus saja berceloteh sendirian dan bahkan sampai melompat-lompat kegirangan membayangkan bahwa sebentar lagi kehidupannya akan berubah. Ya! BERUBAH!! Jika andai saya yang buka pintu apartement tersebut bukan orang yang ia kenal dan benci!

Siwon yang masih memakai baju handuk usai mandi menatap sinis ke YoonAh yang berdiri didepan pintu Apartementnya dengan wajah aneh dan terlihat shock.

“Sepertinya aku mengenalmu?” ucap Siwon sedikit ragu dengan ingatannya sendiri begitu melihat wajah YoonAh. “Ada perlu apa?” Tanya siwon dengan sinis.

Akhirnya yoonAh sadar dari rasa Shocknya melihat Siwon yang berdiri dihadapannya. Dan menatapnya dengan sangat tidak manusiawi. Wajar jika siwon yang menyebalkan itu sedikit lupa dengan YoonAh. Adik kelasnya waktu SMP yang sering ia Bully. Tapi YoonAh masih ingat sekali dengan Siwon tersangka peng Bullyan anak-anak SMP saat ia masih bersekolah. Dan tentu saja YoonAh tahu siwon walau sudah hampir sepuluh tahun tidak bertemu langsung tapi siwonkan tiga tahun terakhir ini sangat terkenal dan mundar mandir ditelevisi menjadi pembicaraan teman-teman kerja yoonah. Dan yoona tahu pasti jika artis bernama Choi siwon itu adalah choi siwon yang sama! Choi siwon yang menyebalkan. Dan tatapan matanya yang tajam dan sinis pun sama tidak pernah berubah!.

“Heiii…!! Siapa namamu? Apa kau Asisten yang dikirim oleh Ceo Gong?” dengan suara intonasi yang keras lagi-lagi yoonah tersadar dari sikap diamnya.

“Perkenalkan saya Kim YoonAh.. 25 tahun, pagi ini saya mendapat perintah dari ceo gong untuk bertemu dengan actor yang akan saya urus.”ucap yoonAh dengan wajah dibuat setegas mungkin, dia tidak mau harga dirinya jatuh lagi didepan siwon.

Siwon mengangkat sebelah alisnya dan menatap YoonAh lekat-lekat dan itu membuat yoonAh sedikit risih. Lalu siwon membuat garis mirk pada ujung bibirnya.

“Hahaha!!! Apa kau YoonBabo si gadis kecil yang cerewet? Sok jagoan dan emm.. belagu itu?” Tanya siwon dengan nada mengejek.

YoonAh mengerutkan bibirnya tidak suka dengan ucapan siwon itu.apalagi ternyata  siwon masih ingat juga dengannya dan bahkan sangat ingat julukan yang dulu siwon berikan untuknya “Bukan itu bukan aku!” sahut YoonAh.

“Aku yakin kau adalah Juniorku di SMP! Aku sangat hapal dengan mata besarmu yang jelek itu! Dan emm.. keningmu yang lebar itu!” ucap siwon sambil menunjuk kening yoonah dengan  telunjuknya dan sedikit mentoyol kepala yoonah.

YoonAh mencekal kedua tangannya pertanda dia kesal. Sangat kesal diperlakukan seperti itu oleh siwon. “Heiii!!!Otak Burung!!! Kau tidak bisa berbuat seenaknya terhadap Asistenmu ya!!” teriak yoona membahana.

Mata siwon terbelalak kaget. Tapi setelah itu ia tertawa sinis. “Hah.. Sudahlah kau pulang. Aku tidak mau di Urus oleh wanita bodoh seperti mu. Kau tidak punya kemampuan apapun selain menangis. Kau hanya selalu berani menantang tapi selalu kalah. Sudah sanah pulang dan mundurkan diri saja.”

YoonAh maju selangkah dan berdiri berhadapan dan sedikit berjinjit untuk menyamai tingginya dengan siwon. “Tidak akan! Aku akan berkerja dan aku tidak akan nyerah hanya karna mengurusi anak anjing sepertimu!”

“Apa kau bilang hah?” Siwon Nampak kecel, tidak terima disamakan dengan anak anjing oleh YoonAh.

YoonAh tidak memperdulikan lagi. Dia mendorong dada siwon dengan sekuat tenaga untuk mengajaknya masuk kedalam Apatement.  Pasalnya sejak tadi mereka berdebat didepan apartemen. Setelah berhasil mereka berdua masuk yoona menutup pintu apartemen yang langsung otomatis terkunci.

“Yaaiissh!!” siwon menepis tangan yoona didadanya dengan kasar.

Lagi –lagi yoona tersendak kaget dengan perlakuan siwon yang kasar terhadapnya. Tapi yoonah tetap berusaha tegar dan berusaha tidak terpancing dengan tingkah siwon yang memang tidak normal dari dulu.

“Siang ini kau ada jadwal untung pemotretan merek sepatu di lotte park.” Ucap yoona sambil membuka buku agenda yang tadi diberikan oleh Gong yoo. Da seterusnya buku agenda itu akan jadi milik yoonah dan yoona yang megisi jadwal dibuku tersebut dengan  benar untuk mengingatkan siwon.

“Aku sudah tau!” sahut siwon denga ketus lalu berjalan menuju kamarnya dan menutup pintu kamar dengan kasar sehingga menimbulkan dentuman yang kencang dan membuat yoona kaget.

YoonAh menatap kesal kearah pintu. “Astaga!! Kenapa harus dia si otak burung orangnya? Kenapa harus orang menyebalkan itu!!! Arrgghh..Sial aku juga sudah telanjur menanda tangani kontrak. Jika aku memu durkan diri sebelum masa pecobaan aku akan dikenakan denda satu juta won.. ahhh..bertahanlah Kim YoonAh!!!”

 

Flashback

 

YoonAh sedang berjalan sambil menderibel bola basket di lorong sekolah. Lalu tiba-tiba ada temannya sunny menangis di bawah ting penyangga gedung bangunan sekolah. YoonAh menghentikan menderibel basketnya dan berhenti menatap Sunny.

“Sunny kau kenapa?”

Sunny yang sedang menangis mengangkat kepalanya menatap yoona yang berdiri dihadapannya. “YoonAh..?” lalu sunny  bangkit dan berdiri berhadapan dengan YoonAh. “Aku di jaili oleh Siwon sunbae dan teman-temannya. Mereka menumpahkan makan siangku dan mengotori baju ku. Aku harus bagaimana?” ucap sunny masih menangis.

“Hemm.. apaa?? Astaga lagi-lagi mereka! Tenang akan aku buat perhitungan dia.” YoonAh segera meninggalakan Sunny dan berjalan mencari siwo dan ketiga temannya yang memang terkenal di sekolah. Bukan hanya karena mereka senior yang tampan dan kaya raya mereka juga terkenal juga karena suka menindas junior atau  orang-orang yang mereka tidak sukai.

Begitu yoona sedang mencari opnum yang ia incar terlihatlah dari temapat dia berdiri di pinggir lapangan siwon dan ketiga temannya sedang menguasai lapangan basket dan bermain basket. Para siswi yang mengagumi mereka sudah berbaris rapi untuk menonton aksi mereka yang menurut yoona itu sangat memuakkan.

Yoona menderible bola baskternya dan dengan satu lemparan jitu. Bola itupun melayang dengan mantap dan mendarang mulus mengenai kepala siwon.

“Yess!!!” seru yoona dengan gembira.

Siwo memegangi kepalanya yang sakit terkena bola basket nyasar tiba-tiba.

“Siapa yang melakukan ini?” Teriak siwon dengan sangat marah.

Keadaan yang tadi damai tiba-tiba berubah menjadi mencengkam. Tapi dipinggir lapangan terlihat seorang gadis yang tetap tenang bahkan ia sampai terkikik melihat adegan tadi dimana kepala siwon terkena lemparan basktenya. Itu sangat lucu baginya. Siwon yang menyadari bahkan gadis itulah satu-satunya orang yang tertawa atas penderitaannya dengan segera siwon memungut basket yang tadi  mengenai kepalanya. Dan ia membaca tulisan di badan bola itu “YoonAh” siwon menajamkan matanya memandang sipemilik basket dipinggir lapangan dan menaikan sebelah alisnya. Dengan sigap siwon berjalan mengahampiri yoona sambil membawa bola basket milik YoonAh diiukuti ketiga teman siwon dibelakangnya.

Orang-orang yang berkumpul dilapangan langsung rusuh membicarakan opini mereka tentang apa yang akan terjadi dengan gadis malang itu? sedangkan mereka semua tahu siwon itu pemarah dia itu pengusaha disini jadi apapun bisa ia lakukan.

“APA KAU YANG MELEMAR BOLA INI?” Tanya swion dengan berteriak didepan wajah YoonAh.

YoonAh spontan menutup telinganya dengan telapak tangan. Tapi matanya dengan berani balas menatap siwon dengan perasaan marah.

“Iya!!! Aku yang melakukannya!” ucap yoonAh dengan tegas.

Siwon tersenyum sinis. Lalu manarik kerah baju YoonAh sampai YoonAh sedikit terangkat dan lehernya hampir tercekek atas perbuatan siwon padanya.

“Hah.. jadi kau mencoba melawanku? Baik aku terima lawananmu. Gadis sepertimu akan mati ditanganku!”

Siwon melepas tangannya dengan kasar dan hampir saja tubuh yoona terjatuh ketanah hanya saja ia dapat menahan beban tubuhnya yang kecil. Siwon mengambil pisau lipat dari temannya dan dengan tiba-tiba ia menusuk bola basket milik yoonah sampai kempes. Mata YoonAh terbelalak lebar ia sangat terkejut. Bola basket kesayanganya dirusak dengan biadap didepan matanya sendiri.

“Ya!!! Choi Siwon!!!” Akhirnya emosi yoona benar-benar keluar. Dia marah-marah sambil menendangi kaki siwon tangan siwon dengan bertubi-tubi mengenakan jurus-jurus taekwondonya. Siwon berusaha menepis dan menghindar tapi selalu gagal YoonAh benar-benar berapi-api dibuatnya.

“DASAR KAU SENIOR MENYEBALKAN!! AKU BENCI KAU!! DASAR KAU PENINDAS! OTAK BURUNG!!!” YoonAh terus saja menendangi siwon dan berteriak-teriak. Sebagian orang yang menunton ada yang takut tapi sebagian lagi ada yang tertawa melihat aksi perlawanan yoona yang menghajar siwon itu sangat lucu.

DAN SEMENJAK HARI ITU YoonAh pun resmi menjadi incaran siwon. YoonAh adalah korban utama siwon dan kawan-kawan. Tapi YoonAh tidak pernah menyerah dan dia selalu punya seribu cara untuk melawan siwon. Karena bagaimanapun YoonA juga salah satu siswa berprestasi dan penyumbang saham di sekolah itu. jadi pihak sekolah tidak dapat berbuat banyak kepada kedua murid yang sangat berpengaruh di sekolahnya itu.

Sampai akhirnya  siwon pun lulus dari sekolah itu. dan YoonAh merasakan nafas yang sangat legah karena akhirnya dia berpisah dengan Siwon. Walau terkadang dia merasa kesepihan juga sih. Tapi setidaknya tidak ada lagi senior otak burung yang bertingkah seenaknya terhadapnya. Dan Bahkan ada satu kejadian yang kalau YoonAh ingat-ingat ia sangat kesal dan jijik dengan siwon hingga sekarang.

“Ya Choi Siwon!!! Otak burung!!”  YoonAh seperti biasa jika ia dibuat kesal oleh siwon dia selalu berteriak-teriak seperti itu saat mencari siwon. Dia tidak pernah memanggil siwon dengan kata Sunbae. Malah ia memanggil siwon dengan sebutan ‘Otak Burung’ .

YoonAh melihat siwon yang sedang duduk santai dibangku kantin dengan ketiga temannya sambil tertawa-tawa. Hari itu adalah hari terakhir ujian kelulusan bagi anak kelas tiga. Dan besok ana kelasa tiga sudah tidak wajib datang kesekolah. Tapi hari itu siwon masih senang membuat ulah kepada musuh bebuyutannya yaitu YoonAh.

“Ya!!!Otak burung!! Dimana kau umpatkan tasku!!” teriak YoonAh dengan marah.

Siwon terdiam dan menatap YoonAh lekat-lekat. “Eh..kau YoonBabo!!ada apa?” Siwon cengengesan .

“Dimana kau sembunyikan tasku?!!”

Tadi YoonAh baru saja selesai pelajaran olah raga, saat dia kekelas ingin mengambil pakaian seragam tiba-tiba tas sekolahnya sudah tidak ada di atas mejanya. Dan yoona sudah tahu pasti kalau itu pasti perbuatan siwon yang memang selalu mencari masalah dengannya.

“Kau ini! Senang sekali ya berteriak-teriak? Dasar gadis aneh! Kening lebar dan mata lebar sangat jelek!” bukannya menjawab pertanyaan yoonAh siwon malah mengejek YoonAh.

“Aku tidak peduli!! Mana tasku?”

“Tas apa? Aku tidak tahu!” sahut siwon lalu berlalu dari hadapan YoonAh.

YoonAh berjalan mengikutinya dari belakang. “Cepat berikan aku ingin berganti seragam!”

Siwon membalik  badannya. Dan mendekat ke YoonAh. “Tas mu aku simpan diatas pohon sana!” tangan siwon menunjuk kepohon besar dimana sudah ada tas dan  baju seragam yoona yang bergelayutan dengan indah diatas sana.

“Kau..!!!” dengan perasaan kesal YoonAh siap mengulurkan pukulan tapi dengan sigap siwon menangkap tangannya dan menarik tubuh YoonAh kepelukannya dan mencium bibir YoonA.

Mata YoonAh terbelalak sempurna. Dia benar-benar terkejut dengan apa yang siwon perlakukan padanya. Siwon mencium bibirnya? YoonAh segera sadar dari rasa shocknya. Dan dengan cepat ia menendang lutut siwon sehingga siwon memberhentikan ciumannya pada bibir YoonAh.

YoonAh menatap kesal Ke Siwon tapi siwon malah terkekeh menanggapinya! “Bodoh!! Dasar bodoh!!! Dasar kau otak burung Yadong!!! Aku benci kau sangat benci kau!!!” YoonAh berteriak-teriak dihadapan siwon sambil menangis. Ia benar-benar merasa siwon kali ini sangat keterlaluan terhadapnya. Siwon benar-benar telah merebut ciuman pertamanya secara tidak normal dan tidak Romantis.

Siwon terdiam dan merasa sedikit bersalah begitu melihat YoonAh akhirnya menangis dihadapannya. Karena selama ini yoona selalu bersikap sama kerasnya dengannya, tapi hari ini YoonAh menangis.

“Mianhae…” ucap siwon sambil mendekati YoonAh.

Tapi yoona segera menghindar dengan perasaan jijik terhadap siwon. “Cepatlah lulus dan pergi dari hadapanku! Aku tidak pernah mau lihat kau lagi!!” ucap YoonAh dengan tegas setelah itu ia berlari meninggalkan siwon yang masih terpaku dengan pikirannya sendiri.

Setelah YoonAh pergi dari kantin yang saat itu cukup ramai. YoonAh tidak tau kalau saat itu siwon benar-benar menyesal. Ia bahkan sampai memaki dirinya sendiri sambil menendang kursi-kursi kantin dihadapannya.

Dan semenjak itu pula akhirnya siwon tidak lagi mengganggu YoonAh. Karena dia juga sudah sibuk untuk ikut ujian masuk ke SMA favorit dan pindah ke Seoul bersama keluarganya.

 

FLASHBACK END

~***~

 

YoonAh berjalan terhuyung-huyung membawa lima tumpukan pakaian dan menenteng kardus sepatu milik Siwon. Sedangkan siwon tertawa-tawa diam-diam karena berhasil mengerjai YoonAh.

“Jalannya lama sekali seperti siput. Aku bisa telat neh!” ucap siwon yang berjalan didepan YoonAh.

“Jangan banyak  komentar kau! kau pikir ini tidak berat dan repot?” sahut yoona di balik setengah wajahnya yang muncul dari tumpukan pakaian.

“ituan resiko.. nikmati saja!” sahut siwon dengan asal.

“Lagian jika bawaanmu sebanyak ini, kenapa tidak pakai koper saja?” Tanya YoonA.

“Akan lecak jika diletakan dikoper. Lagian di dalam Van ada gantungan pakaian jadi pakaian ku tidak akan lecak Babo!”

YoonA akhirnya terdiam sudah malas menanggapi Siwon itu lagi. Siwon memang benar-benar masih sama seperti dulu yaitu masih sangat menyebalkan!

YoonA akhirnya selesai menata pakaian dan sepatu siwon didalam kabin belakang mobil Van siwon. Siwon menghampirinya dan memberinya Kunci Mobil.

“Kau bisa membawa mobilkan?”

“Bisa!” jawab yoona ketus lalu langsung masuk kedalam mobil bagian pengemudi. Siwon tersenyum simpul dan ikut masuk kedalam mobil dan duduk disebelah YoonAh.

“Kenapa kau bisa melamar berkerja menjadi asisten ku? Apa kau memang sengaja ya ingin bertemu denganku lagi?” ucap siwon tanpa memandang yoonAh yang sedang fokus menyemudi.

“Ciihh..Percaya diri sekali kau! CEO Gong yang menawarkanku pekerjaan ini!” sahut YoonAh juga tanpa manoleh kesiwon.

“Mwo? Ceo Gong? Ahh..lagi-lagi dia salah memilihkan orang!” ucap siwon

“Aku tidak tahu sama sekali jika yang harus aku tangani ada actor menyebalkan macam kau!”

“Seharusnya kau senang YoonBabo! Diluar sana banyak wanita-wanita yang ingin ada diposisimu sekarang ini. Jadi bersyukurulah!”

“Apa yang aku harus syukuri jika harus hidup dengan orang macam kau? Ya Tuhan ini benar-benar mimpi buruk!”

Siwon menoleh  dan menoyol kepala YoonAh. “dasar Wanita Aneh! Lagi pula keluargamukan Kaya. Kenapa tidak bekerja di perusahaan ayahmu saja?”

YoonAh terdiam. Ternyata siwon belum tahu kabar meninggalnya orang tua dan kebangkrutan keluarga YoonAh.

“Aku hanya ingn meniti karir dari Nol. Memangnya tidak boleh?” sahut YoonAh  berbohong. “Ayahku toh tetap akan mewariskan semua kekayaannya padaku!”

“Hoohh..Sombong sekali kau! baguslah jika seperti itu! kau memang perlu merasakan hidup susah dan tidak selalu mengandalkan keringat orang tuamu!”

YoonAh terdiam dan tidak mau membuka pembicaraan lagi. Entah kenapa rasanya ucapan siwon membuat matanya memanas. Dia harus tahan tidak boleh sampai menangis. Biarkan siwon tatap tidak mengetahui kehidupannya yang sebenarnya. Biar siwon tidak menambahakan frekuensi sikap menyebalkannya dan suka menindasnya itu.

 

~***~

 

“Wah.. sekarang Asisten Siwon ssi sudah ganti lagi ya? Dia sekarang adalah wanita cantik..hahhaha” seru seorang cameramen yang menggoda siwon yang sedang di Make-up oleh seorang tata rias. Dan YoonAh setia berdiri di samping Siwon sambil memayunginya.

“Dari mana kau bisa melihat sisi cantiknya paman? Dia adala monster berwujud wanita.” Sahut siwon membuat yoonAh cemberut dan orang lain yang mendengarnya tertawa.

“Wah…Siwon ssi kau tidak boleh seperti itu.. nona ini tidak kalah cantik dengan Tiffany ssi iyakan?” sambung cameramen tadi.

“Benar.. jika saja nona ini berhias sedikit saja pasti lebih terlihat cantik daripada Tiffany ssi.” Siwon menoleh menatap Yoona yang sedang tersenyum-senyum malu karena dipuji. Siwon menyenggul sikut yoonah dan membuat Yoona tersadar dari alam kebahagiannya dan berubah memandang siwon yang sedang memeletkan lidahnya mengejek YoonAh.

YoonAh balas memeletkan lidahnya dan menunjukan wajah kesalnya.

“Hhahaha.. nampaknya kalian sudah akrab ya?” Tanya sutradara yang tiba-tiba nimbrung dipercakapan mereka.

“Tidak paman. Dia juga palingan sebentar lagi akan mengundurkan diri. Hehhehe…” ucap siwon sambil berdiri untuk dirapikan pakaiannya.

“Wahh.. kalau aku sih jika ada Asisten cantik yang mengurusiku akau pasti akan mempertahankannya agar ia tidak pernah pergi dariku.” Ucap Sutra dara menggoda siwon.

Siwon hanya terdiam dan berjalan kelokasi pemotretan untuk cover produk dulu setelah itu baru malakukan shooting CF dengan merek yang sama.

YoonAh hanya memperhatikan siwon dari jauh. Melihat siwon yang ternyata serius dalam perkerjaannya. Dan ternyata kelakuan siwon disaat ia berkerja tidak seburuk disaat dia sedang dalam dunia biasa. Dasar memang manusia aneh. Pikir yoonah dalam hati.

 

~***~

 

YoonAh keluar dari mobil Van siwon dan membawa lagi semua tumpukan baju untuk dibawa ke kamar apartement siwon. Hari sudah malam jam sudah menunjukan hampir tengah malam. Siwon berjalan lelah mengikuti YoonA yang berjalan cepat didepannya.

“Aneh sekali, seharian ia bekerja bersamaku, tapi sudah malam begini masih saja semangat.” Ucap siwon dalam hati.

YoonAh menongolkan wajahnya kesamping menatap siwon yang berdiri disampingnya. “Cepat tekan tombol sandinya!”

Siwonpun menekat tombol sandinya huruf enam digit kesukaannya.

Yoona segera masuk dan meletakan pakaian siwon diatas bak cucian. “Besok aku akan datang pagi untuk pergi ke laundry. Sekarang pekerjaanku sudah selesaikan aku akan pulang.”

“Memangnya kau tinggal dimana?” Tanya siwon yang ternyata mendengarkan ucapan YoonAh. Walau dia sambil tiduran di atas kasur.

“Heemm.. aku tinggal di Apertement HanSeoul bersama adikku!” ucap YoonAh lagi-lagi berbohong pada siwon.

“Apertement yang cukup mewah. Baiklah.. pulang, besok tidak kembali juga tidak masalah” ucap siwon asal.

“Aku pasti kembali!” sahut YoonAh ketus. “Beritahu aku kode pintu apartemenmu.”

“Mwo?? Untuk apa?” Tanya Siwon sedikit terkejut.

“Ya untuk mempermudah aku keluar masuk kesini!”

“Oh.. 240602”

“Baiklah!! Aku pulang dan istirahatkanlah kepala otak burungmu itu!” ucap yoona Asal dan sukses mendapat lembaran bantal dari siwon yang mengenai punggungnya.

“Cepat kau keluar!!” teriak siwon dan yoonAh dengan langkah seribu berlari keluar apartement Siwon. Dan berjalan sendiri menelusuri dunia malam dan kembali kehidupan nyatanya lagi yaitu kembali kedalam rumah kontrakan yang kecil bersama sang adik Soo jung yang selalu bersikap kasar padanya.

 

Ponsel YoonAh bergetar bertanda ada panggilan masuk. YoonAh meraih ponselnya disadam saku blazernya ternyata telepon dari Hyoyeon.

“Yoboseyo?” ucap YoonA dengan suara lemas.

“Ya..YoonAh Kenapa dengan suaramu? Bagaimana pekerjaanmu hari ini?”

“Buruk!! Kau salah sudah memasukan aku kekandang singa!” Ucap YoonAh kesal.

“Mwo? Kandang singa? Apa maksud mu?”

“Kau tidak bilang jika aku akan menjadi Assisten Choi siwon yang menyebalkan itu!”

“Hhehhehe.. Mianhae! Habisnya dulu kau pernah bilang kalau siwon itu seniormu saat SMP yaa walau hubungan kalian buruk tapi aku yakin kau pasti bisa menangani ini!”

“hah.. Jika saja aku tidak tergiur dengan gaji yang ditawarkan aku akan menolaknya Hyo!”

“Hemm.. ya sudah nikmati saja.. SEMANGAT!”

 

YoonAh menutup ponselnya dan kembali berjalan kaki menelusuri jalan menuju rumahnya. “Satu bulan percobaan apa aku sanggup ya terus berkerja dengan Siwon?” ucap Yoona dalam hati bertanya pada nuraninya sendiri.

 

~***~

 

Siwon baru saja usai mandi membersihkan dirinya dari peluh lelah hari ini. Dia berjalan masuk kekamar sambil menggosok-gosokkan rambutnya yang basah dengan handuk kecil. Tiba-tiba kakinya menginjak sesuatu di lantai. Siwon mengangkay kakinya dan melihat ada benda silver mengkilat tergeletak disana. Siwon menunduk dan memungutnya.

“Bracelet?” Siwon memandangi benda silver itu yang ternyata adalah sebuah bracelet berwaran silver dan begitu ia memperhatikan design bracelet tersebut Nampak familiar dengannya yaitu sebuah bracelet dengan hiasan sepatu kets dan bunga matahari.

Siwon tersenyum begitu ia mengingat sesuatu tentang bracelet itu. dia berjalan kelaci dan menyimpannya didalam kotak perhiasan miliknya dan lagi-lagi siwon tersenyum penuh makna.

“Kim Yoon Ah.. YoonBabo!! Hahhaha.. dasar wanita itu.. takdir memang aneh.. tapi apa yang harus aku lekukan terhadapnya kini? Ya Tuhan lagi-lagi aku tidak dapat mengendalikannya dengan semestinya!!” siwon mengacak-acak rambutnya sendiri Nampak frustasi.

 

~****~

 

THE NEXT EPISODE… See U again :D  

 

Gimana episode pertamanya yang telah ditunggu sekian lamanya? Hehe maaf ya baru diposting sekarang. Soalnya aku benar-benar sibuk kuliah. Dan yang sudah nagih-nagiH lewat Twitter aku.. hehe.. peace neh aku tepatin janji aku kan buat ngerapiin ini ff!! jadi tolong komentarnya yaa… semoga episode selanjutnya secepat mungkin aku kelarin juga😀

 

Tinggalkan komentar

166 Komentar

  1. Cukup seruuuu… Baru chapter 1 nih semoga chapter berikutnya makin seru
    Kayaknya siwon udah suka yoona dr dulu deh. Lanjuuut

    Balas
  2. Novi

     /  Februari 17, 2015

    Daebak thor…
    Ceritanya bener2 menarik…
    Penasaran sama chapter2 selanjutnya…
    Nextttt…. ^^

    Balas
  3. sdhifakhri

     /  Maret 22, 2015

    Seru, walaupun pertamanya sedih.

    Balas
  4. Zhahra

     /  April 6, 2015

    Annyeong unni…
    Maaf..maaf..maaf banget baru coment sekarang…
    Aq udah baca FF ini dlu..tpi waktu iti lgi gaptek…jdi gag pernah ninggalin jejak..
    Tpi sekarang aku bakalan ninggalin jejak di tiap FF yg aku baca looh unni…
    Wonpa suka sma yoona unni ya…?

    Balas
  5. Riri

     /  April 30, 2015

    Kayaknya wonppa udah suka yoona Dari dulu dehh wkwk
    Semngat yoona eonni !! Lanjut thor

    Balas
  6. So sweet bgt mrk.walopun terlht slg benci tp pertengkarsn mrk terlht romantis

    Balas
  7. ceritanya keren
    baru baca part 1 aja udh bikin ngakak bacanya, smpai skt perutku bacanya
    persaingan YW bakal ada perdebatan lg ni, apalagi mereka bertemu lg setelah 10thn lamanya
    o ia aku curiga jg kenapa CEO Gong begitu mudahnya menerima Yoona ya
    wah… bakal seru terus ni ceritanya

    Balas
  8. ceritanya keren
    baru baca part 1 aja udh bikin ngakak bacanya, smpai skt perutku bacanya
    persaingan YW bakal ada perdebatan lg ni, apalagi mereka bertemu lg setelah 10thn lamanya
    o ia aku curiga jg kenapa CEO Gong begitu mudahnya menerima Yoona ya
    wah… bakal seru terus ni ceritanya
    apalagi ada adegan humornya

    Balas
  9. ria

     /  Oktober 17, 2015

    bagus bgt cerita’a,
    yoona hebat bs bekerja sambil kuliah..
    Lanjut next chapter..!

    Balas
  10. melani

     /  Desember 9, 2015

    Kasihan bgt sama nasibnya yoona, ortunya meninggal trus rumah disita n dia harus kerja keras biar bisa ttp ngelanjutin kuliahnya n sklh adiknya.. suka bgt sama perjuangannya yoona..
    Jd yoona kerja jd asistennya siwon malah mereka udah kenal dr dulu walaupun musuhan..
    Makin penasaran sama kelanjutan ceritanya..

    Balas

United, Leave a Coment Here

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: